Selasa

Tips Untuk Memperbanyakkan Susu Ibu.


Amalan-amalan untuk mengekalkan pengeluaran dan memperbanyakkan susu ibu. Untuk pengetahuan semua, ini adalah tips dan amalan untuk menambah susu ibu yang mesti dipraktikkan oleh ibu-ibu yang berniat menyusukan sendiri bayi anda ,berikut saya berkongsi tips dan cara-caranya:


1. Menyusu direct (direct feeding) dengan kerap dan memerah susu dengan kerap.
Sekurang-kurangnya 3 jam sekali atau mengikut rutin anak menyusu. Lebih kerap susu ibu diperah atau memberi bayi minum susu secara direct, lebih kerap susu baru akan terbentuk. Menjarakkan masa terlalu lama atau menunggu breast rasa penuh atau bengkak baru memerah boleh menyebabkan penurunan jumlah susu .Susu yang keluar lebih cair.Cara ini bukan menambah susu ibu.


2. Minum air masak/ kosong 3 L sehari dan makan makanan yang berkhasiat .Selain itu ibu-ibu juga perlu menstabilkan emosi serta jangan biarkan diri dibelenggu misteridibelenggu stress. Kesihatan dan emosi ibu boleh mempengaruhi penambahan atau pengurangan susu ibu.

3. Berdoa kepada Allah serta sentiasa berzikir.
Setiap usaha dan amalan tidak akan berhasil tanpa izinNya jadi perbaiki amal ibadat dan mohon dari Allah yang berkuasa supaya susu ibu-ibu bertambah.

Saya juga ingin berkongsi pengetahuan tentang doa dan zikir yang boleh kita amalkan untuk menambah susu ibu.

(a). Doa

Ya Allah, permudahkanlah segala urusan kehidupanku, banyakkanlah susuku untuk bayiku, dan permudahkanlah perjalananku untuk menyusukan anakku agar menuruti segala yang telah Engkau syariatkan.


Ya Allah seberapa banyak susu yang aku perolehi hari ini , penuhilah dengan rahmatMu dan keberkatan di sisiMu. Semoga dengan keberkatanMu, susu yang sedikit menjadi banyak dan mampu mengenyangkan anakku ini.

Sambil membaca doa ini letakkan tangan pada payudara dan berdoalah semoga Allah memurahkan rezeki untuk menyempurnakan penyusuan susu ibu hingga 2 tahun.

(b). Zikir

Zikir Ya Matin (70x) setiap mlm & subuh @ hembuskan pada air & dibuat minuman.

(c). Surah Al-Hujurat & Al-Kauthar

Surah ini menjadi amalan ibu sepanjang mengandung dan boleh diteruskan dengan niat semoga Allah memurahkan rezeki anak.

(d). Ayat dari Surah Al-Baqarah, ayat ke 60

Maksud ayat:"Dan (ingatlah) ketika Nabi Musa memohon supaya diberi air untuk kaumnya, maka Kami berfirman: “Pukullah batu itu dengan tongkatmu”, (ia pun memukulnya), lalu terpancutlah dari batu itu dua belas mata air sesungguhnya tiap-tiap satu puak (di antara mereka) telah mengetahui tempat minumnya masing-masing. (Dan Kami berfirman): “Makanlah dan minumlah kamu dari rezeki Allah itu, dan janganlah kamu merebakkan bencana kerosakan di muka bumi."


(e)Ayat 72-73 Surah Yasin

5. Solat sunat Dhuha

Cuba untuk melakukan solat sunat Dhuha dan amalkan doa ini sebanyak 3kali semasa sujud akhir.

"Ya Allah, sesungguhnya waktu Dhuha itu waktu DhuhaMu, kecantikan itu adalah kecantikanMu, keindahan itu keindahanMu, kekuatan itu kekuatanMu, kekuasaan itu kekuasaanMu dan perlindungan itu perlindunganMu.


Ya Allah, jika rezekiku masih di langit, turunkanlah, dan jika di dalam bumi, keluarkanlah, jika sukar, permudahkanlah, jika haram, sucikanlah dan jika jauh, dekatkanlah. Berkat waktu dhuha, kecantikan. keindahan, kekuatan, kekuasaanMu, limpahkan kepadaku segala yang Engkau telah limpahkan kepada hamba-hambaMu yang soleh."

Jika tidak berkesempatan untuk solat sunat, cukuplah sekadar berdoa dengan doa dhuha ini.

Semoga ibu-ibu sekelian berjaya menyusukan anak anugerah Allah dan semoga suami,keluarga dan teman-teman rapat turut bersama-sama memberikan sokongan padu untuk ibu-ibu meneruskan penyusuan eksklusif kepada permata hati.
***************************************************************************
Ayat 233, Surah Al - Baqarah ini.(Hayati Makna Ayat Ini,renung-renungkan dan selamat beramal).


“Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara ma’ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan” (2:233)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan